Yuk Kenalan dengan Sapi Simmental

By | 20 April 2020
sapi simmental

Siang Kawan, Kali ini sinauternak akan mencoba mengajak kawan-kawan semua berkenalan dengan sapi Simmental yang terkenal di seluruh dunia.

Sejarah dan Asal-usul Sapi Simmental

Simmental adalah jenis ternak yang sejarahnya berasal dari Abad Pertengahan. Catatan awal menunjukkan bahwa sapi Simmental adalah hasil persilangan antara sapi Jerman besar dan breed asli yang lebih kecil ke Swiss. Nama Simmental berasal dari nama daerah tempat ternak pertama kali dikembangbiakkan – Lembah Simme yang terletak di Berner Oberland di Swiss.

Secara teknis, penunjukan Simmental mencakup beberapa breed sapi di Eropa. Nama ini diberikan khusus untuk breed di Swiss, sementara di Jerman dan Austria dikenal sebagai Fleckvieh, dan di Perancis sebagai Pie Rouge. 

Sejak asalnya di Swiss, breed ini telah menyebar ke semua enam benua. Jumlah total diperkirakan antara 40 dan 60 juta sapi Simmental di seluruh dunia, dengan lebih dari setengahnya di Eropa.

swiss simmental

Penyebaran di seluruh dunia bertahap hingga akhir 1960-an. Catatan menunjukkan bahwa beberapa hewan diekspor ke Italia pada awal 1400-an.

Selama abad ke-19, Simmental didistribusikan melalui sebagian besar Eropa Timur, Balkan dan Rusia, akhirnya mencapai Afrika Selatan pada tahun 1895.

Guatemala mengimpor sapi Simmental pertama ke Belahan Barat pada tahun 1897, dengan Brazil mengikuti pada 1918 dan Argentina pada 1922. Di 1976 Sapi ini juga dikirim ke Republik Tiongkok.

Karakteristik Sapi Simmental

Warna simmental bervariasi dari emas ke merah dengan putih, dan dapat didistribusikan secara merata atau didefinisikan dengan jelas di tambalan pada latar belakang putih. Kepala berwarna putih dan sering kali pita putih muncul di atas bahu seperti foto di atas. Mayoritas memiliki pigmen di sekitar mata, membantu mengurangi masalah mata yang terjadi akibat sinar matahari yang cerah.

Sapi Simmental memiliki kerangka besar dengan berotot baik dengan sapi sekitar 135-150cm dan sapi jantan 150-160cm. Bobot simmental dapat bervariasi tergantung penggunaannya, tetapi sapi dapat memiliki berat sekitar 700-900kg dan sapi jantan 1300kg.

Berat karkas adalah sekitar 57,2%, menurut penelitian yang dilakukan di wilayah Eropa, dan kenaikan harian untuk rata-rata Simmental adalah 1,44kg.

sapi simmental betina

Generasi pengembangbiakan selektif, dengan tujuan memaksimalkan produksi susu dan daging sapi dengan biaya minimum, telah menciptakan pendukung turunan yang seimbang yang sangat mudah beradaptasi, berotot, berjajar halus, dan sangat cocok. Kepatuhan dan sifat mengasuh yang baik adalah karakteristik lain dari breed ini.

Simmental dibiakkan di seluruh dunia untuk hasil daging sapi yang tinggi. Namun dalam pemuliaan memungkinkan variasi dalam penekanan dari kemampuan menjadi ibu untuk meningkatkan kualitas daging. Berotot yang berat, panjang dan ukuran keseluruhan dan berat hewan digabungkan untuk menghasilkan bangkai daging merah solid dengan daging limbah minimum.

Dalam kawin silang, Simmental telah terbukti sangat sukses. Ini memberikan pertumbuhan yang baik, kerangka besar dan dengan demikian hasil daging sapi yang lebih baik untuk keturunannya. Ini meningkatkan kualitas daging dengan lemak putih dan marmer yang sangat baik. Ini meningkatkan hasil susu, menghasilkan perkembangan yang baik untuk anak sapi.

Statistik

  • Tingkat fertilitas tinggi
  • Umur panjang
  • Mudah dalam melahirkan anakan
  • jarak Interval pendek antara melahirkan anak sapi
  • Memiliki kemampuan mothering ability yang baik
  • Kemampuan merumput yang baik
  • Kematangan awal
  • Tingkat pertumbuhan yang bagus
  • Mudah ditangani
  • Konversi pakan yang efisien
  • Keseragaman dalam jenis & warna

kawanan sapi simmental

Persebaran Sapi Simental di Dunia

Simmentals adalah jenis yang mudah beradaptasi dan telah berhasil diperkenalkan ke lima benua. Populasi breed sebanyak 41 juta menunjukkan kemampuan simmental untuk memnuhi ekspektasi berbagai institusi breeding sapi di seluruh dunia. Simmental adalah jenis Sapi terbesar kedua di dunia yang digantikan oleh Brahman.

Sapi Simental di Indonesia

Dikarenakan sapi simmental secara genetik berasal dari iklim dingin, biasanya sapi ini akan disilangkan dengan sapi lokal seperti sapi PO.

Hasil persilangan sapi simental dan PO ini biasa disebut sapi Simpo. Sapi simpo memiliki keunggulan adaptif terhadap lingkungan tropis lebih baik dibandingkan dengan simental asli. Dengan keunggulan tersebut, Sapi simpo dapat dipelihara di Indonesia dengan produktifitas daging lebih baik daripada sapi lokal.

sapi simpo


Sumber :

  • https://www.thatsfarming.com/news/things-to-know-about-simmental
  • https://www.thecattlesite.com/breeds/beef/17/simmental/
  • http://afs.okstate.edu/breeds/cattle/simmental/index.html/
Bagikan Informasi Ini

Tulisan Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *