Produksi Gelatin Industrial Dari Limbah Kulit Samak

Gelatin Dari Proses Penyamakan Kulit

Proses pemisahan kromium dari limbah kulit samak dilakukan melalui proses dekroming awal. Kandungan krom dari 12214 ppm berhasil direduksi menjadi sebesar 46 ppm dengan dekroming menggunakan asam sitrat.

Reduksi kandungan kromium berhasil dilakukan 99,62 %. Proses pemisahan kromium berhasil dilakukan hingga menjadi 4,17 ppm dengan menggunakan pelarut NaOH dan H2O2. Reduksi kandungan kromium berhasil dilakukan 99,96 %.

Beberapa karakteristik yang dianalisa dari produk gelatin menunjukan bahwa beberapa parameter, seperti kadar air, kadar abu, kekuatan emulsis, kapasitas emulsi, pH telah memenuhi syarat, sedangkan kandungan krom masih tetap tinggi. Gelatin yang dihasilkan masih dapat digunakan dalam bidang non pangan seperti industri film fotografis, pelapis kertas.

kulit samak
kulit samak

Apa itu Gelatin?

Gelatin adalah protein yang diperoleh dari jaringan kolagen hewan yang terdapat pada kulit. Gelatin yang ada dipasaran umumnya diproduksi dari kulit sapi atau babi. Gelatin digunakan pada industry makanan, farmasi, obat obatan dan industry lainnya.

Penggunaan dibidang pangan diantaranya untuk produk permen, coklat, hasil olah susu, es krim dan produk daging. Gelatin juga digunakan dalam produk kosmetik, tablet, kapsul, perekat (lem), pelapis kertas dan pembuatan film untuk fotografi.

Pada prinsipnya proses produksi gelatin dapat dibagi menjadi dua macam, yaitu proses asam dan proses basa. Perbedaan keduanya terletak pada proses perendamannya. Tipe produk akhirnya ada dua yaitu tipe A dan tipe B. perbedaan tipe gelatin ini ditentukan oleh jenis prosesnya.

Pembuatan gelatin tipe A, bahan baku diberi perlakuan perendaman dalam larutan asam anorganik seperti asam klorida, asam sulfat, asam sulfit atau asam fosfat, sehingga proses ini dikenal dengan sebutan proses asam. Sedangkan untuk menghasilkan gelatin tipe B, perlakuan yang diaplikasikan adalah perendaman dalam air kapur. Proses ini disebut dengan proses alkali.

Proses Pembuatan Gelatin

Proses pembuatan gelatin ada beberapa tahap, yaitu:

  1. Limbah kulit direndam dalam larutan asam HCl 5% selama 10 hari.
  1. Kulit yang telah direndam dalam asam direndam dlm larutan HCl 5% selama 10 sampai 48 jam. Kemudian dinetralkan dengan air kemudian dicuci dengan larutan NaOH encer dan kembali dibilas dengan air
  2. Setelah itu kulit siap diekstraksi yaitu dengan menempatkan kulit dalam gelas piala atau erlenmeyer dan ditambahkan air. Kemudian dipanaskan pada selang suhu 55 sampai 65oC selama 4 jam. Pada pemanasan ini akan terbentuk larutan gelatin dan sisa kulit, keduanya dipisahkan dengan penyaringan. Sisa ossein dipanaskan lagi pada suhu 65 sampai 75oC  selama 4 jam, maka akan terbentuk larutan gelatin dan sisa kulit. Keduany dipisahkan dengan penyaringan, sisa kulit dipanaskan kembali (terakhir) pada suhu 75 samapi 85oC selama 4 jam, dan akan diperoleh lagi larutan gelatin. Gelatin yang diperoleh dikumpulkan menjadi satu, kemudian sekali lagi dilakukan penyaringan
  3. Larutan gelatin yang diperoleh masih dalam keadaan encer. Kemudian dilakukan pendinginan dalam ruang pendingin dengan tujuan untuk memadatkan larutan gelatin
  4. Gelatin yang telah berbentuk padat (gel) selanjutnya dikeringkan. Pengeringan dilakukan dengan menggunakan oven pada suhu 50 -60oC , sampai kadar air gelatin sekitar 9-12 persen.

Tinggalkan komentar