Categories
Hasil Ternak

Minum Susu Bikin Perut Diare? Ini Penjelasannya

Pernah mulas mulas setelah minum susu? apakah minum susu bikin perut diare ? hmmm. yuk simak penjelasannya di artikel sinauternak berikut yaaa..

artikel ini ditulis oleh Sandy Dwiyanto – Mahasiswa Fakultas Peternakan UGM 

————

Susu merupakan minuman yang tidak asing lagi bagi kita. Minuman ini selalu diidentikan dengan sesuatu yang baik. Bahkan banyak ungkapan mengenai susu yang berkonotasi bagus.

“Air susu dibalas dengan air tuba” dan “Nila setitik, rusak susu sebelangga”, merupakan contoh dari ungkapan yang mengandung kata “susu”. Penyematan konotasi yang baik pada susu menjadi sesuatu yang tidak berlebihan karena mempunyai manfaat yang besar untuk tubuh kita.

Berdasarkan SNI, susu merupakan cairan yang berasal dari ambing ternak yang sehat dan bersih, diperoleh dengan cara pemerahan yang benar, kandungan alaminya tidak dikurangi atau ditambahkan sesuatu apapun dan belum mendapat perlakuan apapun kecuali pendinginan.

Apabila dilihat dari komposisinya, susu tersusun dari karbohirat, protein, lemak, vitamin dan mineral. Karena lengkapnya nutrisi yang terkandung dalam susu itulah cairan ini mempunyai manfaat besar untuk tubuh, seperti pembentukan tulang, memperkuat gigi, menjaga kesehatan jantung dll.

Minum Susu Bikin Perut Diare : Mitos/Fakta ?

Telah menjadi pengetahuan umum, bahwa susu merupakan minuman yang mempunyai banyak manfaat untuk tubuh kita. Akan tetapi tidak semua orang dapat mengkonsumsi susu dengan tenang. Pasalnya, pada beberapa orang akan mengalami gejala diare setelah mengkonsumsi susu. Lantas, apakah benar mengkonsumsi susu dapat menyebabkan diare? Yuk kita bahas lebih lanjut.

susu kuda

Ada beberapa penyebab orang mengalami diare setelah minum susu. Penyebab pertama, kandungan susu yang diminum kurang hiegienis. Susu merupakan salah satu bahan pangan yang sangat mudah rusak, karena merupakan media yang baik untuk pertumbuhan bakteri dan mikroorganisme lain. Kontaminasi susu bisa terjadi karena kesalahan proses pemerahan, pengolahan atau penyimpanan.

Hal lain yang bisa menyebabkan perut mulas atau diare setelah minum susu adalah tidak terbiasanya pencernaan kita untuk mengonsumsinya. Perut pun akan kaget karena sudah lama tidak mendapatkan laktosa sehingga mengalami gejala kesehatan seperti perut mulas dan diare.

Faktor selanjutnya dikarenakan orang tersebut mengalami intoleransi laktosa. Intoleransi laktosa disebabkan oleh tubuh yang tidak dapat memproduksi enzim laktase yang cukup untuk mencerna laktosa di dalam susu. Intoleransi laktosa banyak diderita oleh masyarakat Asia, Afrika dan Amerika Selatan.

Dalam sistem pencernaan manusia, laktosa harus diurai terlebih dahulu menjadi gula glukosa dan galaktosa agar proses penyerapan dalam usus halus dapat berlangsung. Proses penguraian gula laktosa dalam sistem pencernaan dilakukan dengan bantuan enzim laktase pada usus halus. Kekurangan enzim laktase pada usus halus dapat memperlambat proses penguraian laktosa, kemudian menyebabkan penumpukan laktosa dalam sistem pencernaan.

Laktosa yang menumpuk akan diteruskan ke usus besar, kemudian difermentasi oleh mikroorganisme dalam usus besar. Hasil akhirnya berupa asam laktat, gas metana dan hidrogen. Hal ini menimbulkan efek perut mulas atau bahkan diare setelah mengonsumsi minuman yang kaya akan kalsium ini.

Sebagian orang kerap menyamakan intoleransi laktosa dengan alergi susu. Akan tetapi dua kondisi ini sangatlah berbeda. Alergi susu terjadi karena sistem kekebalan tubuh bereaksi pada protein yang terdapat pada susu, sehingga tidak hanya menimbulkan keluhan saluran pencernaan, tetapi juga menimbulkan reaksi alergi yang umum, seperti ruam kulit kemerahan yang terasa gatal, atau sesak akibat penyempitan saluran napas.

simak artikel berikut : manfaat susu kuda

Berhenti Minum Susu?

minum susu sehat

Bagi beberapa orang yang mengalami intoleransi laktosa akan memilih berhenti mengkonsumsi susu. Akan tetapi tindakan ini kurang tepat, karena banyak kandungan-kandungan dalam susu yang dibutuhkan untuk tubuh, seperti kalsium, fosfor, protein dll.

Selain itu, beberapa orang juga berpikiran mengencerkan susu dapat mengurangi kemungkinan sakit perut akibat mengonsumsi susu. Langkah ini kurang tepat karena dengan pengenceran, setiap nutrisi pada susu akan ikut terencerkan. Akibatnya nutrisi yang seharusnya dapat kita peroleh dari satu gelas susu menjadi berkurang.

Untuk menghindari gangguan perut diare setelah minum susu, pertama pastikan susu yang dikonsumsi tidak terkontaminasi mikroorganime yang bersifat patogen. Selanjutnya apabila tidak biasa mengkonsumsi susu dalam jangka waktu lama, sebaiknya minum susu dengan porsi sedikit terlebih dahulu.

Hal ini guna mencegah kagetnya pencernaan kita dalam menerima laktosa yang terkandung dalam susu. Selain itu apabila kita mulai membiasakan diri untuk terus minum susu, tubuh akan beradaptasi dan akan lebih baik dalam menyerap nutrisi yang terkandung dalamnya.

Bagi orang yang mengalami intoleransi laktosa alternatif yang dapat digunakan adalah tidak memilih susu dengan label berkalsium tinggi terlebih dahulu karena biasanya memiliki kandungan laktosa yang jauh lebih tinggi.

Atau dapat juga mengkonsumsi alternatif makanan bebas laktosa yang bisa dikonsumsi sebagai pengganti susu. Di antaranya adalah susu kedelai atau susu yang terbuat dari gandum, almond, kelapa, atau kentang, Yoghurt, keju jenis tertentu, dan makanan lain yang bertanda bebas laktosa.

Jadi apakah minum susu bikin perut diare ? silahkan simpulkan sendiri yaaa…

simak artikel menarik berikut : Kandang Broiler Close House vs Open House, mana yang terbaik?

Sumber :

Legowo, Anang L. 2002. Sifat Fisika, kimia dan Biologi Susu. Universitas Diponegoro, Semarang

Ratini, Melinda. 2017. What Is Lactose Intolerance. Dikutip 11 April 2019 : https://www.webmd.com.

Willy, Tjin. 2018. Intoleransi Laktosa. Dikutip 11 April 2019 : https://www.alodokter.com

Redaksi

By Redaksi

Sinauternak merupakan media online yang berusaha menyajikan artikel-artikel dunia peternakan yang berkualitas dan akurat. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *